UMAK – Siang itu, kami sekeluarga lagi libur kerja semua. Berhubung ga ngapa-ngapain di rumah, akhirnya kami ingin piknik tipis-tipis buat ngademin pikiran, berhubung jarang banget kami libur barengan dan gak mau moment jarang ini kerebut sama rasa capek, akhirnya kami putuskan untuk piknik ke tempat dekat dalam kota saja. Yap kami putuskan ke Tirta Nirwana Songgoriti.

Kenapa ke tempat ini? Alasan pertama adalah karena tempat ini murah, udaranya adem, tempat sejuk dan dekat karena masih dalam kota Batu. Alasan kedua adalah, kami ingin mengenang masa kecil dulu. Ketika orang tua saya mengajak saya kesini waktu weekend buat berenang dan main sepeda air. Secara jaman tahun 90’an, tempat wisata ini hits di jamannya Sob.

Akhirnya jam 12 siang kami berangkat. Meski cuaca ga secerah hati, tapi lumayan mendukung dan ga terik. Cuma 15 menit dari rumah kami di Junrejo, kami sudah tiba di Tirta nirwana. Tiketnya lumayan murah meriah, cuma 15rb/orang. Kemudian kami pun masuk. Lumayan sepi, cuma ada beberapa rombongan TK dan anak-anak berenang. Berasa sewa nih tempat secara privat. Hehehehe.

Awalnya kami pengen naik sepeda air karena misi utama kami adalah nostalgia, sayang mas penjaga tiket nya ga nongol-nongol. Ya udah niat ini diurungkan. Kami cuma jalan-jalan saja dan nungguin ponakan kami yang masih umur 4 tahun buat main permainan-permainan taman seperti ayunan dan prosotan. Dan pasti gak lupa laah, sebagai orang dewasa tak sadar usia dan pengen terus dibilang hits kami ga lupa buat photo cekrek disini. Spot paling ajib di taman buah raksasa ini, Sob. Ada padang rumput lumayan lebar dan beberapa tiruan buah raksasa yang bisa kita masukin. Berasa kaya ulet yang makan buah deh klo uda ada di dalamnya (Lebay..).

Kami cuma sebentar aja sih di situ. Mungkin cuma 1,5 jam. Setelah itu kami sempatin makan sate kelinci dan kambing yang ada di area parkiran mobil. Enak nih satenya Sob, rame pula. Recommended deh pokoknya. Oleh-oleh disini juga relatif low price ya sob.

Sayangnya cuma tempat ini gak sebersih dulu. Banyak daun-daun gugur yang ga disapu. Pegawai-pegawainya lebih santai-santai dan masa bodoh. Dan jalan-jalan nya berlumut.. Jadi lumayan serem kalo kita jalan terlalu ceroboh karena rawan terpeleset. Saran saya sih kalo ada dinas pariwisata baca artikel ini yaa lebih diperhatikan aja kebersihan nya demi kenyamanan wisatawan. Sayang sekali kan, tempat sesejuk itu dengan hamparan rumput-rumput hijau jadi kurang ajib cuma gara-gara kolam dan kebersihan nya ga terawat.

Liburan gak perlu mahal kan Sob.. Jangan bingung ke luar kota, Kota Batu dan Malang raya punya sejuta tempat-tempat hits kok.

Kiriman dari : Hazella Galuh <[email protected]>